Kerabat Korban Sriwijaya Air Harap KPAI Bantu Trauma Healing Anak

  • Whatsapp

MEDIATRIAS.com – Salah satu keluarga korban pesawat Sriwijaya Air SJ 182 yang hilang kontak pada Sabtu 9 Januari 2021 berharap ada peran dari Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) untuk trauma healing bagi anak-anak korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182.

Hal ini disampaikan oleh anggota keluarga dari Panca Widya Nursanti yang menjadi korban pesawat Sriwijaya Air SJ 182 saat mendatangi posko antemortem di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Selasa 12 Januari 2021. Panca Widya Nursanti meninggalkan 4 orang anak, 1 orang laki-laki dan 3 orang perempuan.

“Korban itu kakak sepupu saya namanya Panca Widya Nursanti. Beliau guru SMK 3 Pontianak. Almarhumah meninggalkan 4 orang anak. Sebenarnya ini juga ada peran KPAI untuk trauma healing anak-anak karena ibunya ini anak-anaknya masih kecil-kecil,” ucap Maizar yang merupakan kakak sepupu Panca Widya Nursanti, Selasa 12 Januari 2021.

Maizar menambahkan, trauma healing untuk keponakannya itu masih sebatas lingkungan keluarga dan kerabat korban.

“Ya, itu kami kan termasuk saya, alumni korban, juga kemarin menemani anak-anaknya di sana, jadi trauma healing itu masih di dalam lingkungan keluarga saja,” tambah Maizar.

Panca Widya Nursanti merupakan salah satu korban dari pesawat Sriwijaya Air SJ 182 yang hilang kontak di perairan Kepulauan Seribu, pada Sabtu 9 Januari 2021 hingga kemudian dipastikan jatuh.(Wg)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *